My Diary.
to share my ups-and-downs events

Menerjang Badai di Puncak Gunung Merbabu


“Waspada! Jaga jarak dalam melangkah! Saling mengawasi agar tidak ada yang celaka!” teriak seorang pendaki, sambil menuruni puncak Kenteng Songo di Taman Nasional Gunung Merbabu.

Di Gunung Merbabu, hujan deras tumpah dari langit. Mengguyur tubuh yang sudah basah dan menggigil. Angin bertiup kencang. Menggoyang daun-daun dan ranting pohon. Aliran air membuat tanah berlumpur. Jejak kaki hilang tersapu genangan.

Setelah menuruni lereng dan bukit, jalur perjalanan terbelah. Di sebelah kiri, trek berupa turunan terjal dengan tebing berselimut kabut pekat. Di kanan, jalur melebar dan memanjang seperti tak berujung. 

“Kita ke mana?” tanya saya pada Ricky, teman seperjalanan.

Ricky memanjat bebatuan. Memandang jalur di sebelah kiri yang berbahaya. “Kita tidak mungkin lewat sini. Terlalu riskan,” katanya.

“Kalau sebelah kanan bagaimana?” tanya saya, gusar dan tak sabar.

“Saya tidak yakin. Itu sepertinya bukan jalur yang kita lalui saat mendaki tadi,” jawab Ricky.

Perasaan campur aduk tak karuan. Pikiran mulai membentur-bentur segala kemungkinan. Sepatu basah. Sarung tangan basah. Air hujan menetes-netes dari jas plastik berwarna merah. “Bagaimana kalau kita tunggu rombongan lain yang juga turun?” ujar Ricky.

Setelah menunggu beberapa saat, sambil menahan dingin kantuk, kami bertemu rombongan lain yang bergerak menuruni bukit. 

“Ada yang tahu jalan menuju Sabana Dua?”

“Lurus saja! Sebelah kiri terlalu terjal, akan sulit dilewati,” jawab salah satu pendaki. “Waspada! Jaga jarak dalam melangkah! Saling mengawasi agar tak ada yang celaka!” ujarnya lagi.

Saya memandang teman-teman seperjalanan: Ricky, Rhesa, Eva, dan Ivan. Di puncak gunung, kami satu jiwa dalam mengatasi kesulitan demi kesulitan.

Begitu sampai di Sabana Dua, saya segera masuk ke dalam tenda. Melindungi tubuh dari badai. Segera mengganti sarung tangan dan kaos kaki, lalu menenggelamkan diri di dalam sleeping bag. Sesaat menutup mata, mengumpulkan sisa-sisa kekuatan tubuh dan pikiran yang terkuras di dalam perjalanan.

Sekitar dua jam kemudian, aroma sosis goreng membangunkan tubuh yang kelelahan. Hujan sudah reda. Menyisakan angin yang bertiup nyaris merubuhkan tenda. “Ayo, sarapan…” kata Ricky.

Bagai kawanan domba, berkumpul di bawah terpal untuk melahap roti gandum, sosis goreng, chicken nugget, dan sarden. Keterbatasan air membuat kawanan domba yang kelaparan ini tidak dapat menanak nasi atau merebus mi instan. Namun, pada saat kepepet, kreativitas mengolah makanan tidak terbatas. Roti dengan selai sarden menjadi pilihan. 

“Nikmat,” kata Ivan, sambal melahap makanan.

_




Perjalanan mendaki puncak Gunung Merbabu berawal tepat di hari Natal. Perjalanan selama tiga hari dua malam ini merupakan perayaan menyambut pergantian tahun baru. Perayaan tanpa hiruk pikuk keramaian kota. Tanpa kilatan cahaya dan kebisingan kendaraan di jalan raya. Perayaan menyusuri pekatnya malam dan keindahan alam.

Bagi saya, perjalanan menyusuri Gunung Merbabu sebenarnya bukan pertama kali. Empat tahun lalu, bersama mas mantan, saya pernah mendaki Gunung Merbabu melalui jalur Wekas, Magelang. Kali ini, saya menempuh petualangan melewati jalur Selo, Boyolali. Selain dua jalur ini, ada pula perjalanan melalui Kopeng dan Suwanting.

Jalur Wekas terkenal pendek dan memiliki banyak sumber air. Perjalanan dari basecamp menuju Pos Satu akan melewati rumah-rumah dan ladang penduduk. Dari Pos Satu menuju Pos Dua menyusuri hutan. Di Pos Dua ada lahan datar yang biasa dipakai untuk berkemah. 

Setelah itu, tanah menanjak dan berkelok-kelok menanti. Sensasi melipir tebing yang memacu detak jantung memberi tantanganSayangnya, sebelum sampai puncak, perjalanan berakhir. “Sudah terlalu sore, waktunya tidak akan cukup mencapai puncak,” hanya kalimat itu yang terucap dari si dia di masa lalu (Bwahahhaha :p).

Rasa penasaran mencapai puncak Gunung Merbabu rupanya masih tersisa di relung hati. Seperti menoleh ke masa lalu, perjalanan, meskipun dilakukan di tempat yang sama, selalu menawarkan sudut pandang berbeda.



Bersama The Squad, kali ini, perjalanan bermula dari jalur Selo. Berbeda dengan Wekas, perjalanan dari jalur Selo terkenal lebih mudah karena treknya panjang dan relatif lebih landai. Tantangannya, di jalur Selo tidak ada sumber air. Pendaki harus membawa ekstra air untuk bertahan hidup.

Berjalan dari basecamp, saya melewati arena perkemahan yang dikelilingi pohon-pohon pinus. Perjalanan banyak melintasi bonus (sebutan jalur landai) di arena hutan. Selepas Pos Satu, jalur mulai menanjak dan berkelok-kelok. Bersama rombongan, saya berkemah di Pos Dua. Saat mendirikan tenda, gerimis turun membasahi rerumputan.

Keesokan harinya, perjalanan berlanjut melewati Tikungan Macan dan Pos Tiga (Batu Tulis). Arena ini terbuka dan berdebu. Sejumlah pendaki beristirahat sambil memandang keindahan Gunung Merapi yang berdiri gagah berhadap-hadapan dengan Gunung Merbabu. Di sebelah kiri dan kanan, bukit dan lereng pegunungan berwarna kehijauan. Langit berwarna biru terang dengan gerombolan awan putih bergerak pelan. Saat cuaca cerah, Gunung Sumbing, Sindoro, dan Slamet juga terlihat.  

Banyak yang bilang, tidak perlu mencapai pancake Gunung Merbabu untuk menikmati alam. Keindahan tidak selalu ditawarkan di puncak tujuan, tetapi ada dalam setiap kesulitan dan langkah-langkah perjalanan. 

Setelah Pos Tiga, jalur menyempit dan berbatu menuju Sabana Satu. Trek semakin menantang memasuki Sabana Dua. Di tempat ini, hamparan rumput yang luas menjadi tempat para pendaki berleyeh-leyeh menikmati sore.

Begitu sampai tiba di sana, matahari mulai bergerak turun. Sejumlah pendaki mendirikan tenda sebelum hari bertambah gelap.

Di bawah temaram lampu tenda, kawanan domba berkumpul. Masing-masing menggenggam segelas minuman hangat. Kopi. Cokelat. Jahe.  “Bagaimana kalau besok hujan, apakah kita jadi ke puncak?”

“Kalau hujan, lebih baik kita berteduh dulu di tenda karena tidak mungkin melihat matahari terbit. Kalau cuaca cerah, kita bergerak. Tidak masalah apabila terlambat melihat sunrise di puncak, karena di perjalanan kita tetap bisa menikmati Sang Surya,” tutur Ricky.

Pukul 22.00, saya membenamkan diri dalam selimut tidur. Menutup kelopak mata. Dan membisikkan doa agar esok langit cerah.

Setelah beberapa jam terlelap, Ricky keluar tenda. “Bangun, bangun. Di luar bintang-bintang bercahaya,” katanya.

Ivan, Eva, Rhesa, dan saya segera mengeluarkan kepala dari dalam tenda. Memandang langit hitam dengan butiran kemilau bintang.

Pukul 03.30, rombongan mulai merambat bergerak menuju puncak. Tanjakan yang terjal dan curam dilalui selangkah demi selangkah. 



Mendekati puncak, kabut bergerak meniupkan udara dingin. Gerimis mulai turun, membasahi jaket dan celana. Semakin lama, hujan semakin deras. Angin bertiup kencang. Badai mulai mengamuk. Jalan kian licin dan terjal. "Kita tertipu langit cerah. Ternyata, malah hujan," kata seorang pendaki.

Di puncak Kentheng Songo (3.142 mdpl), yang terlihat hanya langit putih. Tanaman tertutup kabut. Tanah berlumpur. Angin menggerakkan dedaunan. Kawanan pendaki bersembunyi di balik batu atau pohon. Melindungi tubuh dari badai yang mengamuk. Matahari terbit, yang dinantikan, tertutup awan. 

Beberapa orang kecewa, cita-cita menatap Sang Surya di balik jendela puncak Gunung Merbabu tak terlaksana. Sebagian lainnya, cukup bersyukur dapat selamat dari badai yang mengamuk.

Memiliki tujuan dalam perjalanan memang perlu. Tetapi, keindahan tidak ada di puncak. Keindahan ditemui dalam setiap langkah perjalanan mengatasi tantangan dan segala kesulitan.







Jakarta, 30 Desember 2016
Catt: foto paling atas dimuat harian Kompas (29/12)


rambutkriwil rambutkriwil Author

rambutkriwil

chronicle of a curly girl to live a life

Featured Post

MOVE TO RAMBUTKRIWIL.COM

HI YOU! NOW THIS BLOG MOVE TO RAMBUTKRIWIL.COM NOW THIS BLOG MOVE TO RAMBUTKRIWIL.COM   NOW THIS BLOG MOVE TO RAMBUTKRIWIL.COM   SE...

Latest Posts

Instagram Post!

Followers